Implan otak digunakan untuk melawan kecanduan narkoba di AS - hapidzfadli.id
News Update
Loading...

Jumat, 08 November 2019

Implan otak digunakan untuk melawan kecanduan narkoba di AS

Pasien dengan kecanduan opioid parah diberikan implan otak untuk membantu mengurangi hasrat mereka, dalam percobaan pertama dari jenisnya di AS.
Gerod Buckhalter, 33, yang telah berjuang dengan penyalahgunaan zat selama lebih dari satu dekade dengan banyak kambuh dan overdosis, telah menjalani operasi.
Dokter utama Ali Rezai menggambarkan alat itu sebagai "alat pacu jantung untuk otak".
Namun dia menambahkan itu bukan teknologi konsumen dan tidak boleh digunakan untuk "menambah manusia".

Gerod Buckhalter telah berjuang dengan kecanduan selama bertahun-tahun setelah opioid yang diresepkan untuk cedera sepak bola ketika ia berusia 18 tahun

Mr Buckhalter menjalani operasinya pada 1 November di Rumah Sakit Kedokteran Universitas Virginia Barat. Tiga relawan lagi juga akan memiliki prosedur.

Dimulai dengan serangkaian pemindaian otak. Pembedahan diikuti dengan dokter membuat lubang kecil di tengkorak untuk memasukkan elektroda 1mm kecil di area spesifik otak yang mengatur impuls seperti kecanduan dan kontrol diri.

Sebuah baterai dimasukkan di bawah tulang selangka, dan aktivitas otak kemudian akan dimonitor dari jarak jauh oleh tim dokter, psikolog dan pakar kecanduan untuk melihat apakah mengidam berkurang.

Apa yang disebut stimulasi otak dalam (DBS) telah disetujui oleh Administrasi Makanan dan Obat AS untuk mengobati berbagai kondisi termasuk penyakit Parkinson, epilepsi dan gangguan kompulsif obsesif. Sekitar 180.000 orang di seluruh dunia memiliki implan otak.

Keterangan gambar
X-ray ini menunjukkan implan otak dimasukkan
Ini adalah pertama kalinya DBS disetujui untuk kecanduan narkoba dan ini merupakan uji coba yang rumit, melibatkan banyak tim, termasuk ahli etika, psikolog, dan banyak regulator.

Selama dua tahun ke depan pasien akan dimonitor secara ketat.

Dr Rezai mengatakan kepada BBC: "Kecanduan itu kompleks, ada berbagai dinamika sosial yang berperan dan elemen genetik dan beberapa individu akan memiliki kurangnya akses ke perawatan sehingga otak mereka akan perlahan berubah dan mereka akan memiliki lebih banyak keinginan."

"Perawatan ini untuk mereka yang telah gagal dalam setiap perawatan lainnya, apakah itu obat, terapi perilaku, intervensi sosial. Ini adalah uji coba yang sangat ketat dengan pengawasan dari ahli etika dan regulator dan banyak badan pemerintahan lainnya."

Dia menunjuk angka yang menunjukkan overdosis adalah penyebab utama kematian di bawah 50 di AS.

"Lebih dari separuh pasien kambuh. Kita perlu menemukan solusi karena ini adalah situasi yang mengancam jiwa dan sesuatu yang berdampak pada keluarga dan orang-orang terkasih."

Keterangan gambar
Tuan Buckhalter bersama keluarganya menjelang operasinya
Virginia Barat memiliki tingkat kematian akibat overdosis obat yang disesuaikan dengan usia tertinggi yang melibatkan opioid di AS. Pada 2017 ada 49,6 kematian per 100.000 orang, menurut National Institute on Drug Abuse.

Awal tahun ini, Royal Society Inggris memperingatkan bahaya etis dari penggabungan mesin dan manusia, dan secara khusus prihatin dengan rencana perusahaan teknologi seperti Facebook dan Neuralink milik Elon Musk yang keduanya mengumumkan penelitian untuk mengembangkan produk komersial.

Neuralink sekarang telah menerapkan untuk memulai uji coba manusia di AS, dengan elektroda dimasukkan ke dalam otak pasien dengan kelumpuhan.

Dan Facebook mendukung penelitian yang bertujuan menghasilkan headset yang dapat menyalin kata-kata dengan kecepatan 100 per menit, hanya dengan berpikir.

Dr Rezai skeptis tentang perusahaan teknologi konsumen yang terlibat dalam bidang ini.

"Saya pikir ini sangat baik untuk sains dan kami membutuhkan lebih banyak sains untuk memajukan bidang ini dan belajar lebih banyak tentang otak. Ini bukan untuk menambah manusia dan itu sangat penting. Ini bukan teknologi konsumen."

"Ketika datang ke aplikasi, itu perlu diatur secara ketat. Ini tidak seperti mendapatkan suntikan flu atau tato. Pembedahan memiliki risiko yang melekat dan tidak sepele. Hanya untuk mereka dengan penyakit kronis yang telah gagal semua perawatan lain dan tanpa harapan. "

Share with your friends

Give us your opinion

Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done